Selasa, 03 Mei 2016

Hello again, blog!

Hm, kapan terakhir kali saya posting di blog ini?

Sebentar, cek dulu ya. Dan oh.. bulan Desember 2014!

Wuidihh, berapa tahun vakumnya, mbak?

1 tahun lebih ya sepertinya?

Iya, saya memang sudah lama nggak nulis di blog ini. Sengaja sih, hidup itu pilihan, kan? Dan i have to choose. Pilihan saya adalah meninggalkan blog ini sejenak, tentunya.. dengan segala resiko yang ada.

Selama 1 tahun lebih itu, sebenarnya ada banyak draft buat blog ini yang memang belum sempat terposting, mulai dari cerita setelah prakerin, kehidupan tahun akhir sekolah saya, liburan saya ke bali bareng temen-temen se-angkatan, hingga perjuangan masuk kampus. Eh iya, cerita tentang kampus saya dong pastinya hehe. Next time, kalau ada waktu saya bakal post cerita itu satu per satu, meskipun mungkin udah basi, tapi daripada enggak kan? Jadi, tungguin ya.

Eh iya, ada yang kepo nggak kenapa saya nggak posting selama satu tahun belakangan ini? Jadi, mulai dari setelah prakerin, saya sudah disibukkan dengan kegiatan daftar kerja ke beberapa perusahaan. Oke, dari awal masuk telkom saya memang pengen kerja, tapi ketika kelas 3, ada beberapa hal yang membuat saya berubah pikiran dan memutuskan untuk kuliah. And i will write about this in another story, insha Allah.

Pertanyaan yang muncul di benak kamu mungkin, “Anak SMK mau kuliah? Emang bisa?” atau, “SMK ya? Mau kuliah jurusan apa? Pasti deh jurusannya sama kayak jurusannya dia pas di SMK dulu” atau bahkan, “Lho, SMK? Kampus mana yang mau nerima anak smk?”.

Kalau kalian ada yang berpikiran seperti itu, silahkan aja sih. Memang, kalau lulusan SMK biasanya langsung kerja. “Kerja apa kalo lulusan smk kayak gitu? Sarjana aja banyak tuh yang pengangguran”. Nah ini, suatu saat saya bikin post sendiri deh tentang ini. Namun pada kenyataannya, banyak kok anak SMK yang bisa kuliah. Contohnya ya, saya dan teman-teman saya. Saya memang gagal di jalur SNMPTN, SBMPTN, dan ujian mandiri di beberapa PTN, tapi Allah punya garis lain, saya lolos di kampus yang sekarang ini. Alhamdulilah, benar-benar alhamdulillah.

Terus, kuliah dimana? 

Ah, saya belum mau kasih tau, biar deh kepo dulu hehehe. Ada saatnya nanti saya posting sendiri tentang cerita perjuangan masuk kampus, biar semuanya juga bisa belajar dari cerita saya, biar nggak nyesel di akhir kayak saya.

Ngelantur ya? Intinya sih, saya mau mulai produktif lagi, belajar nulis lagi, karena sebenernya eman-eman banget ninggalin blog selama itu. Ya kan? *tsaaaah. 

Last but not least, keep waiting my story here yaaa! Mungkin belum sepenuhnya produktif dengan seminggu satu post atau sebulan satu, tapi insha Allah akan lebih sering biar saya juga bisa produktif lagi. Selain itu, ada banyak cerita dari saya yang mungkin aja bisa membantu buat persiapan masuk kampus tahun depan. Hehehe, semangat berjuang terus ya! Yakin deh, ambil jatah kegagalan di awal biar nanti yang tersisa hanya stok kesuksesan. Tapi, buat ngabisin stok kegagalan emang ada prosesnya. Dan biasanya, prosesnya gak gampang, tinggal bagaimana tiap-tiap pribadi itu menyikapinya. Duh, ngomongnya berasa pro banget, padahal mah realisasinya juga masih iya-nggak-iya-nggak. Hehe, ini blog pribadi sih, jadi ya nulisnya dari sudut pandang pribadi. Ampuni atik kalo sok-sok gini ya ehehe.

Cheers,

Atik.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar