Selasa, 11 November 2014

Difference October

Hello, 
Bulan oktober tahun ini berbeda bagi saya dan teman seangkatan saya. Saya yang notabene adalah siswa smk, sedang menjalani prakerin (praktek kerja industri) atau yang biasa dikenal magang.

Dari awal saya udah tau kalau sekolah smk bakal ada prakerin, dan itu yang membuat saya excited karena bisa ketemu dengan banyak orang-orang hebat diluaran sana. Kalau biasanya di smk-smk yang lain prakerin dilaksanakan ketika siswa kelas 2, tidak begitu bagi sekolah saya. Di sekolah saya, prakerin dilaksanakan ketika siswa kelas 3. Selama 3 bulan sejak bulan oktober kemarin, saya resmi menjadi siswa magang di sebuah perusahaan di malang. 

Ketika kelas 2, seluruh murid akan diberi sebuah tugas, yang biasa disebut TA (tugas akhir) atau PW (project work), yaitu membuat sebuah program/aplikasi yang berupa web, aplikasi android, aplikasi dekstop, M2M atau yang lainnya. Nah, baru ketika kami kelas 3, prakerin dilaksanakan. Jadi, ketika kami prakerin, kami sudah mempunyai sebuah aplikasi/program buatan kami sendiri, jadi selama prakerin tidak begitu kesulitan untuk menerima tugas.

Saya sendiri pada awalnya memilih untuk prakerin di jogjakarta dan surabaya, tapi akhirnya yang saya ajukan adalah di surabaya. Ada berbagai macam alasan kenapa saya tidak jadi memilih jogjakarta sebagai tempat prakerin saya. Tahun ini, sistem pemilihan tempat prakerin berbeda dari tahun sebelumnya. Kami, para siswa, dibebaskan untuk memilih tempat prakerin yang diinginkan, tapi tetap, keputusan akhir berada di tangan perusahaan dan sekolah.

Finally, saya memilih kota surabaya untuk kota tempat prakerin saya dan perusahaannya adalah beon dan indosat. Dari kedua perusahaan tersebut, saya diterima untuk prakerin di beon. Namun saya tidak ditempatkan di kantor beon surabaya, tapi di malang. Tak apa, saya pun tidak jadi ribut untuk cari kos baru dan beradaptasi dengan lingkungan baru.

1 bulan sudah saya prakerin di kantor ini dengan nadhia, aldi, dan argi. Nyaman, alhamdulillah. Sebagian besar karyawan di kantor ini adalah alumni smk telkom malang, sekolah saya saat ini. Bahkan, CEO nya adalah alumni angkatan 7 *bener 7 nggak sih? lupa-lupa ingat soalnya hehe maaf kalau salah* yaitu mas Danton Prabawanto. Super sekali, kan?

Rutinitas saya pun berubah. Dari yang awalnya ke sekolah jam 6 *karena masuk jam 6.15 hahaha* sekarang berangkat ke kantor sekitar jam 7.15-an. Kalau pulang, dari sekolah udah suka pulang malem karena ada sub-organisasi, ngerjain tugas, ngerjain pw, atau cuma numpang wifi yang berujung diusir pak satpam karena kemaleman hahaha *abaikan yang terakhir ini* jadi sudah biasa kalo tiba-tiba diluar udah gelap, padahal tadi masih pagi aja hahaha.

Saya masih 2 bulan lagi disini, masih harus survive untuk membagi waktu antara tugas sekolah-tugas prakerin-nyuci baju-bersihin kos-dll. Oh iya, keempat teman kos saya (khania, afifah, ariska, rizal) prakerinnya diluar kota semua, jadi saya sendirian di malang huhuhu. Dan, diantara kami berlima, nggak ada yang satu kota! Khania di pasuruan, afifah di bandung jadi neng geulis, ariska di ibukota sedang jadi anak gawl disana dan rizal di jogja mengabdi pada keraton jogjakarta. Eh abaikan yang di strikethrough ya, hehe. Jadi, tiap kali ke kosan mesti berasa aneh karena lampu atas masih mati, suka takut sendiri tapi percuma, nggak ada apa-apa hahaha. Saya dulu lahir malem hari, terus katanya kalo lahir malem nggak penakut, alhamdulillah ya haha.

Tiap kali berangkat, saya berangkat bareng nadhia naik angkot. Pulangnya juga gitu, bareng naik angkot. Makan sama nadhia, kemana-mana sama nadhia, bahkan tidur pun sama nadhia *oke salah fokus-_- abaikan* nggak ding, kalo tidur mah enggak. Alhamdulillah jadi bisa akrab sama dia, lucu gitu haha. Dia satu-satunya temen saya yang manggil saya ‘nak’ , padahal kalo disekolah saya dipanggil mamah sama temen-temen hgg. FYI, golongan darah saya sama nadhia sama loh! Kami juga sering nggak sengaja make baju atau kerudung dengan warna sama. Sekarang aja sama-sama biru, wkwkw.

Ada aldi sama argi, 2 cowok yang melengkapi kami disini *halah bahasanya* mereka super baik, kita dulu hampir tiap hari makan siang bareng, tapi akhir-akhri ini enggak, ada catering dari mas ranggi hehehe. Jadi mas ranggi lagi merintis usaha catering gitu, pelanggan awalnya sih orang-orang kantor. Nggak cuma itu, ada RIBO, rice in a box. Kalau minat, boleh kok dipesan ke mas ranggi ramadhan hehehe *promosi terselubung nih hahaha*.

And alhamdulillah, saya bersyukur sama allah. Dengan saya di malang, saya jadi sering pulang ke rumah, jadi bisa njenguk kakek nenek saya dirumah. Saya sering kalo pulang malem ketemu adek-adek kecil yang ngambilin sampah di tempat sampah. Mereka mengingatkan saya untuk tetap bersyukur dengan kehidupan saya sekarang. Adek-adek itu masih kecil tapi sudah dihadapkan dengan kerasnya hidup. Mereka berjuang buat beli nasi dan nggak ngerasain namanya sekolah. Nahkan, Allah maha adil. Mungkin Allah mau menunjukkan kepada saya bahwa saya harus bersyukur dan lebih memperhatikan orang-orang disekitar saya yang butuh bantuan. Mungkin saya selama ini terlalu terlena dengan kehidupan saya yang sekolah-kos-tugas-sekolah-kos-tugas. Allah memang hakim paling adil, dan alhamdulillah saya masih diingatkan oleh Allah dengan itu semua. Alhamdulillaah..

Oh ya, nanti saya masuk sekolah lagi bulan januari, tapi sekarang udah schoolsick aja. Kangen gitu sama temen-temen sekelas. Aih, semoga kalian disana baik-baik aja ya, hehe. 

And the last, syukuri semua yang terjadi di hidupmu ya. Allah sudah mengatur semuanya, insyaAllah pilihan Allah itu yang terbaik. Tapi, tetap berusaha untuk menjadi yang terbaik ya! Hehe, btw itu self-reminder saya ketika saya sedang mengeluh dengan kehidupan saya loh. Bolehlah kalo mau dipake buat ngingetin diri sendiri buat terus bersyukur sama Allah hehe. 

Salam sayang dari saya dan nadhia! Hehehe.

4 komentar:

  1. Balasan
    1. haha, halo mas :D terima kasih, salam kenal ya, hehehe

      Hapus
  2. Semangat terus magangnya, ya. Kalau lagi sendirian hal-hal kecil jadi bisa terperhatikan, ya, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak indi, hehe iya nih mbak. semacam tamparan banget dulu jarang merhatiin sekitar dan sekarang tiap hari dikasih liat hal-hal yang luar biasa. Terimakasih semangatnya dan kunjungannya, mbak :)

      Hapus